Jumat, 05 Juni 2009

surat pengunduran merokok

ioioioioioi

sebelum gue mulai gue mau ngasih kabar gembira dulu.

gue lolos afs gelombang pertama dan lanjut ke gelombang ke2, (doain yaa hehe) . Nilai mtk gue udah cukup buat masuk ipa. gue jadi capsis, nilai kimia diluar perkiraan, dan halhal lain yang Extra Ordinary

oke, untuk kali ini gue pingin ngisi sesuatu yang bermanfaat di blog gue. gue pingin ngepost sesuatu tentang ROKOK. batang berisi tembakau dan dibungkus dengan kertas kemudian dibakar dan diisep, terakhir dibuang.

First experience gue dengan batang satu ini pas gue masih di smp kelas 3, waktu itu gue lagi jalan2 ke tebet sama temen2 gue, terus temen gue ada yang ngerokok, pas itu dia ngerokok djarum black. karena tertarik gue coba aja isep satu tarikan, hoek, pertama ga enak, gue ga tertarik. kedua, pas lagi perpisahan di ancol, temen gue bawa gudang garam, lagi2 gue ga tertarik. ketiga, gue masih iseng minta punya temen gue a mild pas lagi acara REVIIVA dan ternyata enak. disinilah hari2 laknat gue dimulai. perlahan-lahan setelah hari itu gue mulai tertarik sama yang namanya rokok, dulu sehari paling satu batang, itu pun cuma isep buang, ga nyampe gue masukin, tapi lambat laun gue mulai merasakan kenikmatan dari ngerokok, dari yang satu batang jadi 3 batang, dari yang asal isep jadi masukin ke paru-paru. dari mild ke super, dari biasa ke menthol, dari minta temen jadi beli sendiri, dari ngeteng beli sebungkus. semua gue lakuin buat ngerokok, sampai gue ketauan 3 kali lebih sama bonyok gue, udah bikin janji-janji palsu dan jadi orang brengsek dan bangsat karena booing orang tua. mom dad, i'm so sorry. Dea, Fadil, dan kawan2 juga gue boongin, maaf ya. 6 bulan lebih gue udah bersekutu sama batang bakar ini, selama itu pula gue jadi ngga karuan, males-malesan, dll.

Awal maret adalah hari pembalik buat gue, gue mulai sadar, gue suka pingin muntah pas lagi bakar, gue mulai sayang sama seseorang, dan gue bertekad buat berhenti. Minggu pertama gue berhasil, tetapi minggu besoknya bakar lagi, terus dan terus, sampai Iffah bilang "anggep rokok tuh sampah" and sampai sekarang gue berhasil berhenti bakar, walaupun masih suka berantem gue yang 2 lagi didalem kalo lagi liat orang merokok, tersirat perasaan gue untuk bakar lagi, tapi dari situ semua kalo gue ngga ngelawan, sama aja gue sampah, sama aja gue pecundang yang hanya bisa ngubar janji, sama aja gue munafik, sama aja gue sama setan. dari sekarang, sampai gue mati moga-moga gue bener-bener ngundurin diri dari ngerokok

5 komentar:

iffah nabilah sihab mengatakan...

ada nama gue wakakaka

cantiteng mengatakan...

haha bagus fat! ya kan semua hal2 shit yang kmaren awal keberhasilan lo (tai bahasa gue haha) eh plurk lo najis apaan tuh haha

Tarra Ceritatata mengatakan...

bagusssssssssssss fat tapi awas janji palsu lagi ntar awas aja haha

naaads mengatakan...

wah fat ternyata ya selama ini (sinetron) ..... wkwkwk
bagus fat bagus udah berenti

ratu mengatakan...

mulai sayang siapa fat? huaha